Singapore Trip (Part 1)

Day 1

04.00

Setelah sahur dengan tergesa-gesa, akhirnya saya berangkat dari rumah menuju bandara menumpang mobil Retha. Beruntunglah saya flight pagi, sehingga jalanan masih lenggang.

04.30

Tiba di bandara Soetta, akhirnya setelah 21 tahun ini pertama kalinya saya menjejakkan kaki di bandara internasional ini. Tadinya Mitha nyuruh saya foto di depan patung pak Karno buat kenang-kenangan saat pertama menginjakkan bandara Soetta, sayangnya masih pagi buta dan gak bakal keburu juga.

Kami langsung menuju kios-K buat mencetak tiket dan bayar airport tax sebesar IDR 150.000 . Karena saya belum solat Subuh, maka buru-buru saya cari mushola. Lagi khusyuk-khusyuknya berdoa tiba-tiba Retha kepanikan manggil-manggil gue, ternyata udah panggilan terakhir untuk masuk ke ruang tunggu. Tergopoh-gopoh gue, Mitha, Retha lari-larian ternyata kata mas-mas nya ‘masih belum kok Mbak, disini emang suka gitu kecepetan manggilnya’. Dalam hati gue menggerutu ‘bangke, gak tau apa gue lagi puasa pagi-pagi gini disuruh lari-larian. Hausssss!!!’

05.45

Akhirnya pesawat lepas landas.

08.45 – Singapore Time

Landing di Changi Airport.  Oh iya, waktu Singapore 1 jam lebih cepat dibandingkan waktu Indonesia. Menurut gue sebenernya sama aja, gue gak tau apa yang ngebedain. Disini aja Subuh jam 06.00 dan Isya jam 19.15, harusnya sih gak ada bedanya ama waktu Indonesia.

Di Changi gue bener-bener kayak orang udik, bandaranya bagus, bersih, megah.. sampe-sampe mau nyari pintu keluar aja setengah jam. Dari terminal 1 kita naik Sky Train ke terminal 3, dan lanjut naik MRT ke Orchard Rd. menuju penginapan buat naro barang. Beruntunglah gue pake carrier 20l, sehingga gak ribet dan terkesan kere santai. Kasian gue ngeliat Mitha ama Retha yang pake koper geret-geret, apalagi waktu naik turun tangga. Ribet banget kayaknya. Ditambah lagi kita nyasar-nyasar karena semua baru pertama kali kesini dan Cuma bermodalkan peta.

10.30

Sampai juga akhirnya di penginepan. Penginapan kami berupa rumah yang kamar-kamarnya disewakan. Terletak di Orchard Rd, belakang Mt.Elizabeth Hospital. Pembantu dirumah ini orang Indonesia, dan semua yang nginep disini emang orang Indonesia. Waktu itu rame banget sama ajudan pak mentri yang lagi dirawat di Mt.Elizabeth Hospital. Tarif yang dikenakan adalah SGD$80/malam untuk 3 orang. Kamarnya ada AC, tempat tidur double size+tempat tidur single size. Kondisi rumah bersih, ada 3 kamar mandi yang pastinya terdapat fasilitas hot water, dapur dan ruang makan menyatu lumayan luas. Overall, nginep disini enak banget lah, mbaknya yang jaga rumah juga baik. Wong Solo juga ternyata😀

11.30

Awalnya, kami berencana pergi ke China Town kemudian baru ke Little India. Karena kuil di Little India baru buka jam 17.00. Namun entah kenapa, kami malah bertolak ke Little India dulu dan anehnya kami bertiga gak ada yang sadar hingga percakapan ini terjadi diantara kami:

Gue : entar kita mampir ke masjid Jamae Chulia dulu ya, gue mau solat soalnya.

Mita: oh iya, lo ke mesjid dulu aja deh Tih, sekalian kita duduk-duduk bentar nungguin lo. Ini jalan ke mesjid nya gimana ya?

Retha: loh? Bukannya mesjidnya di China Town ya? Kok kita malah ke Little India dulu sih?

Gue dan Mitha: begoooooooo….

Akhirnya rencana berkunjung ke kuil Sri Veeramakaliamman pupus, karena di Little India gak ada apa-apa lagi yang bisa diliat akhirnya kami pergi menuju China Town.

12.10

Sampai di China Town, kami langsung menuju ke tempat belanja oleh-oleh. Banyak banget souvenir khas Singapore disini yang rata-rata dijual seharga SGD$10 dan bisa dapet banyak. Cuma kami bertiga gak ada yang beli, karena sebelum berangkat orang-orang pasti bilangnya gak mau gantungan kunci, tempelan kulkas, kaos, blab la bla. Daripada pusing, kami gak beli oleh-oleh gantungan kunci. Entah kenapa sampai di Jakarta saya sedikit menyesal gak beli gantungan kunci. Hehe

14.00

Sampai di sepan pintu kuil Sri Mariamman dan kembali kecewa karena kami gak bisa masuk. Sepertinya didalam sedang dipakai hajatan oleh salah satu keluarga India. Akhirnya saya hanya berfoto di seberangnya. Kemudian dilanjutkan ke Masjid Jamae Chullia buat gue solat.

15.00

Balik ke penginepan buat mandi dan ganti baju setelah jalan-jalan seharian. Di tahap ini, rasanya gue mau pingsan kehausan. Transportasi kami selama di Singapura ini adalah MRT dan Bus.

18.00

It’s Bugis Streettttt!!!! Waktunya untuk shopping. Disini tas, sepatu, baju yang Korean Style itu murah banget, rata-rata SGD$10-15, meskipun ada juga yang lebih mahal. Karena budget gue mepet, gue Cuma beli sepatu (karena sepatu buat kuliah gak ada) SGD$15, tas (karena tas gue mendadak putus) SGD$12. Mitha dan Retha asyik belanja buat dirinya sendiri dan sedikit buat keluarganya.

19.15

Waktu yang dinantikan!!! Kenapa? Saatnya adzan Maghrib untuk Singapore. Hehhe.. gue pun berbuka puasa dengan es Milo seharga SGD$1. Mahal banget, padahal kalo di Jakarta paling Cuma IDR 4.000.

Karena lelah, kami makan mie di pinggiran jalan sebrang Bugis, seharga SGD$5/porsi. Menurut gue gak enak, dan akhirnya gak gue habisin.

21.00

Sampai di penginepan, hari ini balik cepet karena katanya Retha kecapekan.. padahal gue ama Mitha mau ke Clarke Quay.. apa boleh buat, masa Retha gue tinggal sendirian.

 

Day 2

07.00

Udah pada rapih semua, akhirnya kami sarapan McD di Lucky Plasa. Disini jarang banget orang makan nasi, di McD aja gak ada nasinya. Akhirnya kami bertiga memesan paket breakfast seharga SGD$5/porsi. Isinya ada burger dan teh manis anget doang. Gue mau muntah makan rotinya, rasanya ada bau-bau jahenya. Katanya mitha itu kayak roti orang India gitu. Gak pas banget ama lidah gue lah.

09.00

Tiba di Chinese Garden. Mau foto-foto di kuilnya, ternyata ditutup karena mau ada festival. Padahal udah siap mau foto-foto disana, sepertinya bagus. Walhasil, kita Cuma di emperan. Emperannya juga bagus, adem banget plus ada burung-burung yang hinggap dijalanannya.

12.00

Menuju Tiger Balm Garden (Haw Par Villa). Disinilah permulaan kita naik bis, disana bisnya gak berenti di tiap halte. Kalau mau berenti, kita harus pencet tombol “STOP” yang ada di bis. Berbekal rute bis yang ada di iTouch, kita beraniin naik bis. Setiap kali mata melotot ngeliatin nama-nama halte biar gak kelewatan.

12.45

Haw Par Villa. Kebetulan kesini sepi banget (atau selalu sepi?), luas banget sampe capek naik-naiknya.  Buat foto-foto juga oke banget. Waktu gue kesana, ada beberapa bagian yang direnovasi. Gila ya, padahal sepi gitu masih aja ada petugas-petugas yang motongin tanaman, memperbaiki ini itu. Kalo disini udah hancur, mboh gak terawat kali yah.

13.30

Anchor Point, tepatnya di depan IKEA. Kami kesini naik bis, sebenernya berasa enak banget naik bis. Daripada naik MRT, jalannya jauh. Di Anchor Point rencananya mau beli Charles and Keith, katanya disini murah. Cuma karena ternyata di Jakarta lagi diskon juga, kami gak jadi beli CK deh. Sama aja harganya ama di Jakarta. Cuma yang pasti model-modelnya lebih oke disini lah..  walhasil di Anchor Point kita makan aja di food court nya.

14.30

Bugis street again!!!! Gara-gara kemaren belanja ke Bugis Cuma dikit, akhirnya kita balik ke Bugis lagi buat belanja. Meskipun balik, akhirnya gue juga gak belanja apa-apa sih. Maklum, duit tiris. Mitha dapet beli baju 3pcs, Retha beli jam tangan buat oleh-oleh ponakannya, Ratih dapet capek nemenin Mitha and Retha belanja. Hehe..

16.30

Balik ke penginepan buat mandi, ganti baju, serta leyeh-leyeh..

18.30

Makan dulu di ION, sambil cari-cari sandal jepit di Rubi. Lumayan sandal sepasang SGD$5.. ada juga yang 2 pasang SGD$25. Modelnya lumayan bagus kalo gue bilang, Cuma sayangnya nomer yang tersisa tinggal nomer-nomer besar (40 keatas). Kaki gue kan nomer 39😦

20.00

Clarke Quay.. baru datang langsung liat Extreme Bungy. Liat aja gue udah serem, apalagi mau naik. Bisa-bisa selese naik, gue ditemukan tidak bernyawa. Maklum, gue bukan adrenaline junkies. Disini gue nemu abang King ice cream.. es krim ini enak banget harganya juga Cuma SGD$1. Ini kedua kalinya gue makan es krim ini.

Clarke Quay merupakan tempat gaul di pinggir Singapore River yang berjajar restaurant dan nightclub. Tadinya kami berencana ngaso di salah satu bar sambil minum teh, sayangnya Retha kayak udah kecapekan ngajakin pulang mulu. Gue ama Mitha pun terpaksa deh menyegerakan pulang. Meskipun begitu, akhirnya kami nongkrong di McD dulu sebelum pulang.

*foto menyusul, belum di upload😀

12 thoughts on “Singapore Trip (Part 1)

    1. Hi Catherine,

      Thank you for visiting my blog🙂
      I don’t know where exactly the Hilton hotel in Singapore. But my homestay while in Singapore is close to Mt. Elizabeth hospital in Orchard Rd.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s