Pembantu Modern Masa Kini

Pembantu rumah tangga atau yang biasa disebut pramuwisma sudah mengalami perbedaan yang drastis antara jaman dulu dan jaman sekarang. Pramuwisma jaman dahulu meskipun diperlakukan seperti pembantu tetap saja manut sama majikan. beda banget ama pramuwisma jaman sekarang yang kebanyakan sudah diperlakukan bak raja pun masih berani ngelawan majikannya (maksud  gue melawan disini adalah bukan karena majikannya nyiksa pembantu dan akhirnya sang pembantu mengadakan perlawanan lohh) . justru sekarang itu kebalik, justru pembantu yang suka ngancem-ngancem majikannya.

pastilah kita semua tau yang namanya nyari pembantu gak semudah membalikkan telapak tangan. banyak kualifikasi bagi seorang kandidat pembantu yang akhirnya kita pilih. maksudnya disini adalah jangan sampai kita memilih pembantu yang salah. Bagaimanapun, menurut gue pribadi, seorang pembantu itu sama saja dengan orang kepercayaan kita. bagaimana enggak, untuk kita yang tinggal di kota besar, sudah biasa banget yang namanya rumah kosong di jam kerja ( 07.00-18.00) semua orang pergi untuk urusannya masing-masing. orang tua pergi kerja, anak-anak kuliah dan sekolah. dan tinggallah sang pembantu dirumah sendirian untuk ngejagain rumah beserta isinya. Kalau pembantu yang kita pilih tidak jujur dan baik, bisa-bisa pulang kerja rumah udah gak ada isinya.

Seperti halnya pembantu gue yang udah setia 6 tahun ikut keluarga gue (bahkan pindah dari Pare-Pare ke Jakarta pun dijabanin lohh ama dia), sebenernya orangnya baik banget pada awalnya. apalalagi waktu keluarga gue masih tinggal di Pare-Pare. orangnya rajin, ulet, gak ngebantah, pokoknya bener-bener tipe pembantu ideal idaman semua majikan deh.. tapi, setelah keluarga gue pindah ke Jakarta maka pembantu gue yang merupakan pembantu idfeal idaman semua majikan itu mulai tertular syndrom yang biasa gue sebut “Pembantu Modern Masa Kini” . Berikut gue paparkan ciri-ciri pembantu Anda terkena syndrom tersebut:

– Males kerja, kebanyakan tidur dan teleponan ama pacar

– Kalau disuruh dikit langsung manyun, dan akhirnya ngambek

– Kalau lagi ngambek ngancem bakalan pulang kampung

– Handphone selalu ada di gengaman atau kantong tiap saat. Baik saat masak, nyuci, nyapu selalu aja teleponan

– Suka gosip ama tetangga dan gak tau waktu. Bahkan, kalau sepertinya mereka lebih care terhadap gosip terkini seputar cowok kompleks perumahan (baca: tukang sayur, abang sari roti, ataupun abang warung sebelah)

– Seluruh waktunya dihabiskan untuk teleponan, tidur, dan nonton TV. jika dibuat persentase, maka 60% telepon,nonton TV,tidur ; 20%  gosip ama tetangga ; 20% kerja rumahan

– Kalau majikannya lagi masak, dia malah asik ama kerjaannya sendiri dan gak mau bantuin

– Udah dimintain tolong secara sopan, dia malah cembedrut melupakan tugas utamanya sebagai pembantu

– dll (mungkin ada yang mau menambahkan)

Dan saat ini, pembantu gue sudah tertular syndrom tersebut bahkan sepertinya menuju ke akut.. Gue dan nyokap lah korban utamanya. Setiap nyokap masak, dia malah tidur-tiduran, disuruh masak malah kabur bergosip ama tetangga. Bahkan nyuci pun males, padahal dirumah gue pake mesin cuci yang tinggal masukin, kering, jemur. gak pake kucek-kucek, gosok-gosok segala (kecuali baju-baju tertentu)…

Dan akhirnya gue dan nyokap cuma bisa mengelus dada berharap dia bisa sembuh dari syndrom Pembantu Modern Masa Kini… tapi sepertinya tidak akan sembuh.. Kalau nyari pembantu itu gampang, udah gue ganti dari dulu. Namun,  dibalik kekurangannya itu sebenernya dia orang yang jujur dan baik (bahkan duit 100,000 geletakan di meja makan juga gak diembat ama dia. malah dibalikin ke nyokap), makanya ada alasan untuk mempertahankannya. Pesan saya.. jagalah pembantumu sebaik mungkin, jangan sampai terkena syndrom “Pembantu Modern Masa Kini”……

Sekian dan terimakasih🙂

9 thoughts on “Pembantu Modern Masa Kini

  1. bener banget! nyari pembantu jaman sekarang susah, giliran dapet kerjanya ga bener..
    saya pikir orang – orang itu mau jadi pembantu cuma karna mereka ga bisa dapet kerjaan lain (karna ga ada kemampuan jadi susah nyari kerja)

  2. sama bgt tuh ma 2 pembantuku tp alhamdulillah akhirx mereka lebaran ga kembali lg. sakit.. bgt rasax punya prt disuruh2 manyun pa lg law udah asik ngerumpi ma temenx ma hp2an. aq suruh jagain si kecil sampai kena panci panas ditanyain ga ada yg tau. prt 2 jagain anak 1 ga bisa.. ditegur ngambek. bersih2 nunggu perintah nyuci setrika ga mau. mau uangx ga mau pekerjaanx. mending ga pake prt mana MAHAL BANGET

  3. Wah masih mending pembantu gw ma parah bgt, suka ijin buat pergi renang, pergi ke mall, suka telponan, suka manyun klo disuruh and kadang pura2 gak denger bener-bener deh# tepokjidat

  4. setuju, jaman skrg kalo pembantu salah dia lebih galak. barusan pembantu saya keluar karena mencuri juga. ponakannya adalah pembantu tetangga. ee mereka lebi jahat bilang saya fitnah, seluruh satpam komplek uda tau karakter saya dsb. ampun deh…kapok pake pembantu. harus sortir bener2

  5. Pembantu saya hampir sama dengan bos… pulang pergi tapi dia ga nginep rumah..
    *kalau di mintain tolong belanja ke minimarket (2 menit jalan kaki udah nyampe) ga mau, di suruh masak ga mau . Yaudah akhirnya perjanjiannya cuman nyuci baju, nyuci piring, nyetrika dan bersih – bersih.
    Tapi kalau ada teman saya main kerumah , waaaaah langsung deh, gelas dan piring bekas teman saya itu ga sekalian di cuci, di mintain tolong bilang nya karena perjanjian nya adalah cuman mencuci punya orang rumah.
    Haduuuuuh… pembantu modern

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s