Jakarta, banjir, dan macet

Ngomongin Jakarta, pasti identik dengan kata macet dan banjir. Memang benar, dua hal itu sangat identik dengan kota tercinta ini. Disaat orang berangkat/pulang dari kantor, Jakarta serasa bagai neraka. Macet yang sangat tidak karuan akan menanti Anda. Hal itu pula yang menyebabkan orang lebih memilih menunggu di kantor sampai jam 20.00 agar terhindar dari kemacetan saat pulang kantor. Terkadang, kafe-kafe  atau gerai kopi pinggir mall seperti Starbucks menjadi tempat persinggahan yang baik untuk beristirahat saat macet.

Pagi hari akan serasa sangat indah saat kita berada di desa, tapi tidak saat di Jakarta. Waktu berangkat kuliah, asap hitam udah menanti didepan mata. Dari mulai metromini, kopaja, bemo, hingga bajaj. Semua terasa sangat cepat, tiba-tiba udah malem aja. Gak berasa sama sekali.

Pagi hari, saat orang-orang berangkat kerja yaitu sekitar jam 7-9 pagi, jalanan sangat macet dan semrawut. Tol dalam kota bisa macet total, untungnya rumah gue strategis ada di tengah kota :D  . teman-teman yang rumahnya di Bekasi atau karawang tentunya perjuangannya lebih sulit. Pagi hari sudah disuguhkan macetnya jalanan tol dalam kota dan terkadang sampai parkir, stuck, gak jalan sama sekali. Busway dan diberlakukannya 3 in 1 masih saja belum bisa mengurangi kemacetan yang ada di Jakarta. Dulu, waktu gue masih naik busway dan dapet jam kuliah 07.30 , paling lambat jam 06.30 harus ada di halte busway. Kalo terlambat dikit aja bisa-bisa lama banget baru dapet busway. Saking ramenya orang yang mau berangkat ke kantor/sekolah. Gue pernah nunggu busway dari jam 06.45 sampai 08.15 . hampir  2,5 jam!! Alhasil, gue gak dapet kuliah jam pertama .Padahal dari rumah gue ke kampus kalo naik motor cuma 30menit dengan kecepatan rata-rata 40-50km/jam. Deket banget.

Banjir juga merupakan salah satu faktor penyebab kemacetan. Kalau Jakarta diguyur hujan, bisa diprediksi jalanan akan macet, bahkan saat hujan sudah berhenti sekalipun. Pernah waktu itu gue pulang kuliah, masih jamannya pulang naik busway juga, dari halte depan kampus sampai Halimun yang jaraknya Cuma sekitar 2km doang, saking macetnya waktu itu ditempuh sampai 3jam. Waktu itu baru selesai turun hujan. Penderitaan banget!! Seandainya gue gak naik busway, gue bakalan langsung turun dan jalan kaki aja. Tapi ini gue naik busway, yang pintunya baru dibuka tiap halte. Kan gak lucu kalo gue minta turun disitu dong L

Mulai saat itu gue memutuskan untuk naik motor aja kemana-mana. Kalo dipikir, motor emang kendaraan paling efektif dan efisien buat orang di Jakarta. Bisa langsung wes wes wes, nyampe deh. Dibandingkan mobil yang bakalan kena macet. Meskipun memang harus sangat hati-hati karena resikonya besar. Terutama kalo ada busway mau lewat, mengalahlah daripada ditabrak. Udah banyak kejadian pengendara motor ditabrak busway😦 .

Pertama kali gue naik motor, gue masihlah orang yang taat lalu lintas. Berenti dibelakang garis waktu lampu merah, lampu baru nyala merah gue berenti, belom ijo gue juga belum jalan. Ehh, seiring berjalannya waktu, ternyata bakalan lama juga kalo begitu terus. Orang pasti sebelum ijo udah harus jalan, kalo gak jalan bakalan di klakson terus ama mobil di belakang. Waktu lampu udah mau merah harus ngebut karena semua pada mau buru-buru. Kalo gak bisa ditabrak. Tapi ini gak berlaku untuk di jalan-jalan protokol Jakarta loh. Bisa kena tilang lah. yahh, semoga saja kedepannya bisa lebih baik.

Hingga bokap gue pun terbiasanya dengan sikap-sikap pengendara seperti itu, pas mudik ke Solo pun dia mengendarai mobil dengan brutalnya seperti itu. Akhirnya kena tilang sama polisi di perempatan grand mall, dan mungkin gara-gara plat nomer Jakarta maka bayarannya mahal . Sifat orang Jakarta yang bisa disimpulkan adalah GAK SABARAN.

5 thoughts on “Jakarta, banjir, dan macet

  1. coba para tokoh partai yg mau nyapres punya konsep apa tdk atasi macet dan banjir dijakarta diluar yg sdh dilakukan pak jokowi kalau konsepnya sama dengan pak jokowi percuma nyapres karena itu namanya ngekor pak jokowi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s