Susahnya menjadi diri sendiri

Kali ini aku menulis topik itu karena terinspirasi dari seorang teman. Temen aku ini dulu orangnya biasa aja, meskipun nakal ya tapi gak nakal-nakal banget lah. Masih dalam taraf wajar. Lama kelamaan aku deket ama dia, terasa ada banyak hal yang berubah dari dirinya dalam waktu yang bisa dibilang singkat.

Pertama, dia hanya nakal yang wajar seperti bolos kuliah, dan gak konsisten dalam hal memakai jilbab. Jadi kalo kuliah dia pake jilbab, kalo jalan-jalan gak pernah pake jilbab. Ya itu masih bisa lah gue bilang wajar. Namanya juga anak muda

Kedua, beberapa hari kemudian gue main ke kosannya, gue udah ngeliat asbak dan rokok berbatang-batang ada di kamarnya. Pertama rokoknya sih cuma L.A light, ya biarlah dia begitu. Yang penting sebagai temen gue udah ngasih tau. Sebelumnya dia sama sekali gak ngerokok.

Ketiga, saat itu masih jaman-jamannya pake behel a.k.a kawat gigi. Gak lama gue ketemu ama dia, ternyata dia udah pake behel portable, karena behelnya dia itu hanya buat gaya doang, bukan behel permanen. Jadi bisa di copot. Please deh, 2,5juta  cuman buat gaya doang? Gak habis pikir gue.

Keempat, standar rokok dia udah berubah dari L.A jadi marlboro black menthol. Oh God, gue tau banget itu orang bukan pecandu rokok, dia begitu cuman buat gaya doang. Buktinya, kalo gak ada banyak orang atau ditempat umum dia biasa-biasa aja gak ngerokok. Mulutnya gak asem atau gimana. :p

Kelima, waktu itu lagi jamannya Blackberry. Gue ketemu ama orang itu, ternyata dia udah pake Blackberry. Ya ampun, apalagi coba. Tapi yang ini wajar lah, semua orang juga berhak ganti handphone.

Dan, yang keenam, puncak dari segala perilaku dia adalah dia mulai suka clubbing. Ya ampun, gue tau banget itu orang gak suka ama begituan. Dulu bahkan dia pernah bilang dan diskusi ama gue tentang itu. Jelas, dia sangat tidak setuju.

** yang gue heran, kenapa sih demi jadi anak gaul jakarta  aja sampe segitunya. Sampe bisa-bisanya ngejilat ludah sendiri, mengorbankan prinsip sendiri. Ya emang susah ya menjadi diri sendiri. Tapi lebih susah lagi menjadi orang lain untuk menutupi kekurangan diri sendiri. Menjadi diri sendiri seutuhnya emang bakalan sangat sulit, tapi jangan sampai lebay juga. Bukannya menjadi lebih baik, malah menjadi lebih buruk. Gue lebih ngehargain orang yang emang udah sifat asli dari sananya dan itu emang udah menjadi habbit dia untuk melakukan perbuatan-perbuatan itu, ketimbang orang yang ngelakuin itu hanya untuk mengejar gaya.

Kata seorang teman, ini mungkin cara dia untuk mencari jati dirinya. Semoga saja kedepannya akan semakin lebih baik. Dan tentunya ini juga pelajaran buat gue dari apa yang dialami oleh temen gue sendiri.

12 thoughts on “Susahnya menjadi diri sendiri

  1. dulu saya pernah iri, pengen jadi orang lain. Namun akhirnya saya sadar, menjadi diri sendiri itu lebih baik.. Namun untuk mencari jatidiri memerlukan proses yang lama..😀

  2. waah.. tertegun bgt lah waktu baca kalimat ini “Ya emang susah ya menjadi diri sendiri. Tapi lebih susah lagi menjadi orang lain untuk menutupi kekurangan diri sendiri. …ketimbang orang yang ngelakuin itu hanya untuk mengejar gaya.” tapi gimana ya, sy jg hampir kaya gt sih, soalnya yg namanya gengsi n gaya itu menyilaukan mata hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s