PENGALAMAN DI RUMAH SAKIT

Sore itu ibu aku habis ke ITC Cempaka Mas bareng sahabatnya, shopping bareng gitu kali ya maksudnya. Disana beliau beli kaset Jacko, jadi waktu nyampe di rumah langsung aku tonton breng ibu. Waktu aku ama ibu lagi nonton kaset Michael Jackson bareng, tiba-tiba ada telepon dari temennya adek aku, ternyata dia ngabarin kalo adek aku masuk rumah sakit gara-gara sesak napas tiba-tiba. Akhirnya aku ama ibu buru-buru dateng ke salah satu rumah sakit dibilangan Jakarta Timur. Setelah tanya-tanya ama suster jaga, ternyata adek aku dirawat di UGD. Pertama masuk rumah sakit aku tuh ada hawa-hawa gak enak, merinding gitu rasanya. Bukannya gimana, tapi selama ini aku emang hampir gak pernah sakit-sakit berat yang sampai dirawat di rumah sakit gitu. Bahkan aku sampai sekarang belum pernah yang namanya diinfus. Makanya aku bersyukur banget gak sampe dirawat di rumah sakit, aku tuh orangnya takut ama jarum suntik. Makanya juga aku sampai sekarang belum pernah ikut donor darah, habisnya aku takut banget. Padahal kalau kita donor darah, itu mulia banget. Apalagi kalau orang yang dialiri darah kita melakukan amalan baik, menurut Islam kita juga kecipratan pahalanya loh. Oh iya, aku jadi inget deh waktu aku SD dulu, kan selalu ada penyuntikan apa namanya gitu aku lupa (hehe).  gara-gara aku takut banget ama jarum suntik, aku tuh ampe lari-lari keliling kelas dikejar-kejar ama petugasnya. Akhirnya, tuh jarum nancep juga di pantat aku.

Kembali lagi ke rumah sakit, hari itu pasien di UGD banyak banget, akujuga bingung apa sekarang lagi jamannya musim sakit ya? Dari kakek-kakek, nenek-nenek, anak kecil, orang dewasa. Waktu aku masuk ke kamar mandinya itu, masa ada darah belecetan di tembok. Aduuhh, rasanya mual banget perut. Keluar dari kamar mandi, aku ngeliat orang nangis-nagis histeris gitu, ternyata ada yang meninggal. Ya Allah, aku jadi tambah merinding. Rasanya tuh kalau di rumah sakit kitatuh terus diingatkan oleh maut. Aku langsung mikir, seandainya saat ini aku yang dipanggil Allah, aku blum siap. Aku bener-bener sadar bahwa kita tuh bisa mati dimana aja dan kapan aja. Aku tuh bener-bener ngeliat waktu kakek itu dipasangin selang oksigen. Napas beliau udah megap-megap kayak susah banget buat napas.dan ternyata meninggal. Ya Allah, ini tuh bener-bener menyadarkan aku banget deh.

Oleh sebab itu, kita yang lagi antri untuk meninggal harus mempersiapkan diri sebaik-baiknya. Berbuat baik lah dimana pun kita berada. Dan yakinlah dimana pun kita berada Allah dan malaikatnya selalu mengawasi kita. Dan semoga saja kita semua diberkahi keselamatan dan umur yang panjang oleh Allah. Amiiiinnnn.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s